My Pregnancy Journey

June 18, 2020

Bismillahirahmanirrahim... Alhamdulillah.. Bulan ini saya sudah memasuki 22 minggu usia kehamilan. ini berarti sudah 5.5 bulan kehamilan, waw gak kerasa ya, perasaan baru beberapa waktu lalu saya nulis tentang hamil BO  ee sekarang sudah usia segini kandungannya. Alhamdulillah.. Sebenarnya saya sudah sejak lama merencanakan akan menulis pengalaman kehamilan setiap minggunya. Secara ya, kehamilan setiap orang dan setiap kehamilan pun karakternya berbeda - beda, hampir tidak ada yang sama. Jadi sayang kalau tidak dituliskan pengalamannya, setidaknya bisa menjadi pengingat nanti ketika anak sudah besar atau hamil lagi #eh.

Tantangan Menjalani Morning Sickness ?

Bener gak ya kalau dibilang morning sickness ? Soalnya sampai malam pun juga mual muntah. Waktu awal hamil, saya sempat tanya ke orang - orang terdekat dan juga teman - teman saya, mereka ngerasain nausea juga gak sih, ternyata beda - beda. ada yang cuma sampai 2 bulan sudah selesai, ada juga yang "ngebo" alias gak mual muntah sama sekali, bahkan ada yang sampai lahiran pun masih mual muntah. Alhamdulillah meski kata teman saya, masa morning sickness saya cukup lama, 21 minggu lamanya, alias baru seminggu yang lalu lebih tepatnya saya berhenti muntah dan berkurang mualnya. But it's Great thing ! tapi bukan berarti waktu mual muntah itu gak great sama sekali ya. Justru saya bersyukur, untuk pertama kalinya sejak saya lahir kayaknya, saya jadi tahu rasanya gak doyan makan, nafsu makan berkurang, bahkan pilih - pilih makanan. heheheh

Kalau inget - inget waktu muntah nih, yang stress malah keluarga saya, mami, suami, mbak saya stress rasanya kalau saya habis makan selalu muntah. Mandi muntah. Kenyang muntah. Lapar muntah. Mereka lebih sebel lagi kalau lagi doyan makan, makanannya enak lagi, eee setelahnya dimuntahin, auto diomelin saya, kan saya juga gak mau muntah, auto aja gitu keluar. hehehe. Bb sempat turun 2kg. Untungnya makanku banyak, jadi bisa stabil naik terus sampai sekarang. dan... makanan yang sampai saat ini, yang sebelum hamil aku kayak upin ipin kata suami, saking cintanya sama ayam, makan ayaaaaam terus. eh sekarang kebalikannya, gak doyan, mual malah kalau makan ayam, oya satu lagi bakso! mual banget rasanya. ada lagi... bahkan aku gak bisa lihat, nyium, bayangin aja bahkan gak bisa, apa itu? bawang !

Selain makanan aku juga sensitif banget sama bau gak enak, bahkan kalau belum mandi kecium bau apek dikit jadi mual, sukanya parfum dan bau wangi. Anehnya... jika banyak yang tidak betah bau suami, aku ngerasa beda. Rasanya bau suami itu bisa hilangin mual muntah enek dll. Sukanya ndusel terus, bahkan sampai saat ini rasanya minta di kelonin terus wkwkwkw 🙈. Oya di kehamilan ini obatku adalah sugesti dan juga pijat oksitoksin. Pijat oksitoksinnya pakai tangan suami.  Tangan suami itu rasanya beda, ada anget - anget dan pressurenya pas gitu dipunggung wkwkwkk. tapi Ibuku, ponakanku semua jadi korban usuk2 juga sih kalau suami lagi kerja wkwkwk 🙈.


Hamil di masa pandemi


Hiks, di masa hamil ini lebih mengkhawaatirkan karena sekarang sedang merebaknya wabah virus covid-19. cukup resah, bahkan saya yang biasanya kontrol di klinik dekat rumah mami jadi harus ke RS. It means... ada lebih banyak resiko bertemu banyak orang dan juga pengeluaran yang lebih besar. Semoga Allah melindungi kita semua di masa pandemi ini. Tetap jaga kesehatan, tubuh jangan sampai kelelahan, dan pastinya kebersihan diri dan lingkungan harus ditingkatkan. Masker dan disinfektan wajib hukumnya dibawa oleh semua orang saat ini. But the great news is... banyak orang hamil saat ini di sekitarku. di kelasku kampus saja ada lima orang yang sedang hamil, hampir seumuran lah nanti lahirannya. Alhamdulillah... semoga Allah jaga semuanya.

Second Trimester


Masuk ke trimester kedua. The most comfort sesion . Saya sudah bisa melakukan hal - hal yg biasanya seperti sebelum hamil, meski masih harus banyak istirahat karena masih gampang capek sih, tapi mual muntah berkurang jauh. Pun nafsu makan meningkat. Saya mulai kehamilan dengan bb 62 - 63 kg sekarang sudah 66 - 67 kg. hehehe maklum badan bongsor sejak sebelum hamil. dan hari ini... bahkan saya sudah bisa bikin kue lagi! kemarin pak suami pesen bikinin kue untuk orang kantornya, brownies premium ala - ala pun dibuat. yummy !

Yang Sering Terlupakan Saat Hamil

Nutrisi ! hamil ini aku kurang mengatur asupan giziku dengan baik :( bahkan sering merasa bersalah karena sering abai gizi untuk debay. bahkan saya sering kelupaan minum vitamin, bahkan sampai sebulan. Karena sebelumnya pernah hamil bo, obat atau vitamin yang saya konsumsi agak lebih banyak,  harus minum aspilet, calcium dan vitamam. tapi saya sering lupa minum :(

Sepertinya ada satu hal lagi yang sering terlupakan, padahal sungguh berharga. Pengorbanan para suami buat istrinya yang hamil. Memang kita yang berat mengandung, tapi betapa berat pula tanggung jawab suami untuk istri dan calon anaknya.


Waktu hamil, saya gak bisa maksimal dalam melakukan apapun, bawaannya lemas terus. Hampir gak pernah masak, bersih - bersih rumah, nyuci. Alhamdulillah... Suami saya mau mengerti. ah.. sayang... Terima kasih banyak ya, love you :*

Oya saya jadi ingat waktu suami bawa tas saya di bus, sebelum pandemi, saya dan suami sempat pergi ke tulungagung rumah kakak saya, tapi bisnya penuh, akhirnya suami saya duduk di depan dekat sopir (yang di bawah itu lho) sambil bawa tas saya yang unyu imut - imut gambar gajah. perjalanannya 6 jam, dan selama itu pak suami gak tidur di jalan. Ah buat saya itu lebih gentleman dari pria - pria berotot di tempat gym. hhoho

Naik turun emosi saat hamil


mmm kayaknya saya gak mengalami ini ya, justru di kehamilan ini saya cenderung stabil dalam hal emosi. Tapi... suatu hari saya pernah merasakannya. Apalagi gara2 kucing. Aduh kasian banget, aku harus mengungsikan 2 kitten yg sudah nyaman di komplek ke temanku, ibunya mati. Tetanggaku gak suka kucing karena eeknya. Jadilah seharian nangis bombay, sebelumnya malam itu sama suami sampai ngakak2 gara video call sama temen - temen kuliah dulu. eee besoknya nangis dari pagi sampai sore. Tapi cuma sehari itu aja sepertinya.

Rutinitas Baru 

Sepertinya semua ini akan dialami setiap calon ibu dan bapak. Akan adanya rutinitas baru, meski kecil, rutinitas membaca artikel kehamilan dan buku pendidikan anak. Tidak dapat dipungkiri bahwa saat memiliki keturunan yang harus dipersiapkan dengan baik adalah ilmu dan kesadaran akan tanggung jawab dan kewajiban yang bertambah. Kewajiban untuk mendidik, membesarkan sang buah hati. Kita semua sedang belajar, bukan untuk bersaing dengan orang lain, tapi untuk menjadi lebih baik hari demi hari, minimal untuk diri sendiri dan orang - orang terdekat.

Begitulah kurang lebih kehamilan hingga 5 bulan plus plus ini. Semoga Allah melimpahkan keberkahan, dan juga memberikan kesehatan, juga kelancaran bagi kita semua. Aamiin...

ada tips yang penting bagi sesama bumil...Ibu.. apa yang kita rasakan, bayi kita juga merasakannya, jangan terlalu khawatir, karena bukan kapasitas kita untuk mengkhawatirkan yang bahkan kita tidak tahu bagaimana kedepannya, jangan membandingkan kehamilan kita dengan yang lain, karena setiap kehamilan itu berbeda- beda. Self healing dengan membaca alqur'an sangat membantu menenangkan jiwa dan pikiran yang ada, juga membawa sejuta manfaat bagi anak dalam kandungan.  Selamat menikmati masa - masa indah tendangan adik dalam perut. :)


© Journal Holic By Anis Wardhani

You Might Also Like

0 komentar

Terima kasih telah mengunjungi Journal Holic, Silahkan Berkomentar dibawah ini.

SUBSCRIBE ^^

recent posts

Instagram @aniswardhani_